Kowad dan Ibu Raksakarini Sri Sena IV Diponegoro Gelar Rakor Pembinaan Kowad 2023

KAROnesia.com, Semarang – Ketua Umum Persit Kartika Chandra Kirana Ny. Uli Simanjuntak memberikan pengarahan kepada anggota Korp Wanita Angkatan Darat (Kowad) se-Indonesia dan Ibu Raksakarini Sri Sena seluruh satuan jajaran TNI AD dalam rangka Rapat Koordinasi Pembinaan Kowad tahun 2023.

Pengarahan yang digelar secara daring tersebut diikuti oleh seluruh personel Kowad Kodam IV/Diponegoro yang dipusatkan di Balai Diponegoro, kompleks Makodam IV/Diponegoro (21/12/2023).

Dalam sambutannya Ny. Uli Simanjuntak mengatakan, “Kita harus bisa menjadi wanita yang berani berpendapat, menyampaikan saran dan kritik”.

“Di sisi lain, menjadi kowad harus bisa mengabdi secara maksimal, agar diingat komandan bukan hanya karena kecantikannya, tetapi juga karena kemampuannya”, lanjutnya.

Baca Juga :  119 Personil Kodim 0510/Tigaraksa Ikuti Pembinaan UKP

Ny. Uli Simanjuntak juga menerangkan, bahwa seorang Kowad bisa menghargai dirinya sebagai perempuan karena seorang prajurit Kowad juga menghargai dirinya sendiri.

“Bagaimana kita mau dihargai orang lain kalau kita tidak menghargai diri kita sendiri” ungkapnya.

Terkait dengan penggunaan medsos, Ketua Umum Persit Kartika Chandra Kirana menyampaikan bahwa dalam ber-medsos harus memahami batasan-batasan dan siap atas apapun penilaian publik. Karena sosial media merupakan bagian dari kehidupan yang di masa sekarang ini tidak terpisahkan.

Ny. Uli Simanjuntak mengajak kepada seluruh Kowad dan Ibu Raksakarini Sri Sena untuk tetap profesional di bidangnya dan senantiasa dapat memupuk karier agar siap menggantikan seniornya.
“Kowad harus bisa melayani negara yang kita cintai ini”, terangnya.

Baca Juga :  Bulan Ramadhan, Kodim 0506/Trg Gelar Tadarus Al’Quran Bersama

Usai mendapatkan pengarahan dari Ketua Umum Persit Kartika Chandra Kirana, para Kowad dan Ibu Raksakarini Sri Sena juga mendengarkan pengarahan dari Kadispenad Brigjen TNI Kristomei Sianturi, S.Sos., M.Si. (Han) dengan materi literasi digital dan medsos dan komunikasi digital.

Dijelaskan, bahwa komunikasi digital adalah segala bentuk pertukaran pesan, konten ataupun percakapan yang diproduksi dan diunggah menggunakan teknologi internet dan platform tertentu.

Diakhir penyampaiannya, Kadispenad mengajak agar prajurit harus selalu waspada terhadap berita-berita hoax yang beredar dengan sebuah ungkapan “Sabar sebelum Sebar dan Saring sebelum Sharing.(#)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *